Kamis, 24 Maret 2011

1. George Washington (30 April 1789 - 3 Maret 1797)


Pada tanggal 30 April 1789, George Washington, berdiri di balkon Federal Hall di Wall Street di New York, mengambil sumpah jabatannya sebagai Presiden pertama Amerika Serikat. "Sebagai yang pertama dari segala sesuatu, dalam situasi kita akan melayani untuk mendirikan Preseden, "tulis dia James Madison, "itu adalah taat berharap pada bagian saya, bahwa preseden ini mungkin sudah ditetapkan pada prinsip-prinsip yang benar."
Lahir tahun 1732 dalam sebuah keluarga perkebunan Virginia, ia belajar moral, sopan santun, dan pengetahuan yang diperlukan tubuh untuk seorang pria abad 18 Virginia.

Dia mengejar dua kepentingan terkait: seni militer dan ekspansi barat. Pada 16 ia membantu survei tanah Shenandoah untuk Thomas, Lord Fairfax. Menugaskan seorang letnan kolonel tahun 1754, ia berjuang melawan pertempuran pertama dari apa yang tumbuh ke dalam Perang Perancis dan India. Tahun berikutnya, sebagai seorang pembantu Jenderal Edward Braddock, ia melarikan diri cedera meskipun empat peluru merobek mantelnya dan dua kuda ditembak dari bawah dia.

Dari 1759 untuk pecahnya Revolusi Amerika, Washington dikelola tanah di sekitar Gunung Vernon dan bertugas di Virginia House Burgesses. Menikah dengan seorang janda, Martha Dandridge bernama Custis, ia mengabdikan dirinya untuk kehidupan yang sibuk dan bahagia. Tapi seperti pekebun sesama, Washington merasa dirinya dieksploitasi oleh pedagang Inggris dan terhambat oleh peraturan Inggris. Sebagai negara yang bertengkar dengan ibu tumbuh akut, ia cukup tapi tegas menyuarakan perlawanan kepada pembatasan.

Ketika Kongres Kontinental Kedua berkumpul di Philadelphia Mei 1775, Washington, salah satu delegasi Virginia, terpilih Panglima Angkatan Darat Kontinental. Pada tanggal 3 Juli 1775, di Cambridge, Massachusetts, ia mengambil komando pasukannya sakit terlatih dan memulai pada perang yang berlangsung enam tahun melelahkan.

Dia menyadari awal bahwa strategi terbaik adalah mengusik Inggris. Dia melaporkan kepada Kongres, "kita harus pada semua Peristiwa menghindari Tindakan umum, atau memasukkan apa pun ke agak bersifat cabul, kecuali dipaksa oleh sebuah kebutuhan, di mana kita seharusnya tidak pernah bisa ditarik." pertempuran berikutnya melihat dia jatuh kembali perlahan, kemudian mogok tiba-tiba. Akhirnya pada 1781 dengan bantuan sekutu Perancis - ia memaksa penyerahan Cornwallis di Yorktown.

ingin sekali pensiun dengan bidangnya di Mount Vernon Washington. Tapi dia segera menyadari bahwa bangsa di bawah Anggaran Konfederasi tidak berfungsi dengan baik, sehingga ia menjadi penggerak utama dalam langkah-langkah menuju Konvensi Konstitusional di Philadelphia pada tahun 1787. Ketika konstitusi baru disahkan, College Pemilihan Presiden Washington terpilih dengan suara bulat.

Dia tidak melanggar kebijakan membuat kekuatan bahwa ia merasa Konstitusi memberikan Kongres. Namun penentuan kebijakan luar negeri menjadi perhatian Presiden preponderantly. Ketika Revolusi Perancis menyebabkan perang besar antara Perancis dan Inggris, Washington menolak untuk menerima sepenuhnya rekomendasi dari salah satu nya Sekretaris Negara Thomas Jefferson, yang pro-Perancis, atau nya Menteri Keuangan Alexander Hamilton, yang pro-Inggris . Sebaliknya, dia bersikeras pada kursus netral sampai Amerika Serikat dapat tumbuh lebih kuat.

Untuk kekecewaannya, dua partai yang berkembang pada akhir masa jabatan pertamanya. Dipakai politik, merasa tua, ia mengundurkan diri pada akhir kedua. Dalam karyanya Perpisahan Alamat, ia mendorong bangsanya untuk mengingkari semangat pesta berlebihan dan perbedaan geografis. Dalam urusan luar negeri, ia memperingatkan terhadap aliansi jangka panjang.

Washington menikmati kurang dari tiga tahun pensiun di Gunung Vernon, karena ia meninggal karena infeksi tenggorokan 14 Desember 1799. Untuk bulan Nation berduka.

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | GreenGeeks Review