Kamis, 24 Maret 2011

4. James Madison (4 Maret 1809 3 Maret 1817)


Pada pelantikannya, James Madison, seorang pria kecil keriput, tampak tua dan usang; Washington Irving menggambarkan dia sebagai "tetapi layu apel kecil-John." Tapi apa pun kekurangan dalam pesona, montok istri Madison Dolley kompensasi bagi mereka dengan kehangatan dan keceriaan. Dia adalah roti dari Washington.

Lahir di 1751, Madison dibesarkan di Orange County, Virginia, dan dihadiri Princeton (kemudian disebut College of New Jersey). Seorang mahasiswa sejarah dan pemerintah, baik membaca di hukum, ia berpartisipasi dalam penyusunan Konstitusi Virginia pada tahun 1776, bertugas di Kongres Kontinental, dan merupakan pemimpin dalam Majelis Virginia.

Ketika delegasi Konvensi Konstitusi berkumpul di Philadelphia, Madison 36 tahun ambil bagian sering dan tegas dalam perdebatan.

Madison memberikan kontribusi besar terhadap ratifikasi Konstitusi dengan menulis, dengan Alexander Hamilton dan John Jay, esai-esai Federalis. Pada tahun-tahun kemudian, ketika ia disebut sebagai "Bapak Konstitusi," protes Madison bahwa dokumen itu tidak "musim semi-off dari otak tunggal," tetapi "pekerjaan banyak kepala dan tangan banyak."

Dalam Kongres, ia membantu frame Bill of Rights dan memberlakukan undang-undang pendapatan pertama. Dari kepemimpinannya dalam oposisi terhadap proposal keuangan Hamilton, yang ia merasa terlalu akan melimpahkan kekayaan dan kekuasaan atas pemodal utara, datang perkembangan Republik, atau Jefferson, Partai.

Sebagai Presiden Jefferson Sekretaris Negara, Madison protes untuk berperang Perancis dan Inggris bahwa mereka penyitaan kapal Amerika bertentangan dengan hukum internasional. Protes, John Randolph masam berkomentar, memiliki efek "sebuah pamflet shilling melemparkan terhadap delapan ratus kapal perang."

Meskipun Undang-undang embargo tidak populer dari 1807, yang tidak membuat bangsa-bangsa berperang mengubah cara mereka tetapi menyebabkan depresi di Amerika Serikat, Madison terpilih sebagai Presiden tahun 1808. Sebelum ia mengambil kantor Undang-undang embargo dicabut.

Selama tahun pertama Madison Administrasi, Amerika Serikat dilarang perdagangan dengan baik Inggris dan Perancis, kemudian pada bulan Mei, 1810, Kongres resmi perdagangan dengan baik, mengarahkan Presiden, jika baik akan menerima pandangan Amerika hak netral, untuk melarang perdagangan dengan lain bangsa.

Napoleon pura-pura untuk mematuhi. Akhir tahun 1810, Madison menyatakan non-hubungan dengan Inggris Raya. Dalam Kongres kelompok muda termasuk Henry Clay dan John C. Calhoun, dengan "Perang Hawks," menekan Presiden untuk kebijakan yang lebih militan.

The pendaftaran paksa Inggris pelaut Amerika dan penyitaan kargo terdorong Madison menyerah pada tekanan. Pada tanggal 1 Juni 1812, ia meminta Kongres untuk menyatakan perang.

Bangsa muda itu tidak siap untuk melawan; pasukannya mengambil dera parah. Inggris masuk Washington dan membakar Gedung Putih dan Capitol.

Tetapi beberapa kemenangan angkatan laut dan militer terkemuka, mencapai klimaks dengan kemenangan Jenderal Andrew Jackson di New Orleans, Amerika yakin bahwa Perang tahun 1812 telah berhasil gemilang. Sebuah kebangkitan nasionalisme yang dihasilkan. The New England Federalis yang telah menentang perang - dan yang bahkan berbicara memisahkan diri - begitu benar-benar menolak bahwa Federalisme menghilang sebagai sebuah partai nasional.

Dalam pensiun di Montpelier, real-nya di Orange County, Virginia, Madison berbicara menentang pengaruh negara-negara yang mengganggu hak yang oleh 1830 mengancam untuk menghancurkan Uni Federal. Dalam catatan dibuka setelah kematiannya pada tahun 1836, ia menyatakan, "saran terdekat ke hati saya dan terdalam di keyakinan saya adalah bahwa Uni Amerika harus dihargai dan diabadikan."

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | GreenGeeks Review