Minggu, 27 November 2011

Ashelia Dalmasca Profile ( Final Fantasy XII )

Ashelia B'nargin Dalmasca, atau dikenal sebagai Ashe dan oleh Amalia alias, adalah karakter pemain dalam Final Fantasy XII. Dia adalah mantan Putri Dalmasca dan putri tunggal Raja Raminas. Dia adalah keturunan sejati terakhir dari Raja Raithwall, Raja dinasti.
Ashe dibesarkan sebagai Princess of Dalmasca, pewaris tunggal dari Keluarga Kerajaan Dalmascan. Dia memiliki kehidupan awal yang relatif mudah, tetapi dibesarkan dengan tugas dan tanggung jawab peringkat nya. Selain dibesarkan di etiket kerajaan, Ashe tidak asing dengan seni defensif. Menikah pada usia tujuh belas kepada Tuhan Rasler dari Nabradia, baik Ashe dan Rasler dipahami bahwa perkawinan itu dimaksudkan untuk semen aliansi antara Dalmasca dan Nabradia melawan kekaisaran menaklukkan Archadia. Ashe mengatakan bahwa ia "bersedia untuk memainkan perannya" dalam pernikahan, dan meskipun sifat politik itu, kedua belah pihak benar-benar peduli satu sama lain. Dia janda lama kemudian, ketika Rasler tewas di Benteng Nalbina pengepungan. Hal ini hancur Putri dan juga memicu kemarahan dan kebencian terhadap Kekaisaran Archadian.
Tidak lama setelah ini, Archadia membuat serangan skala penuh di Dalmasca. Meskipun Raminas dimaksudkan untuk menyerah secara sukarela (meskipun enggan) untuk menyelamatkan umat-Nya, ia dibunuh segera setelah penandatanganan perjanjian damai dengan Archadia. Ashe bunuh diri itu diumumkan oleh pamannya, Halim Ondore IV. Sekarang tidak dapat mencari bantuan Ondore itu, Ashe mundur bawah tanah dan diasumsikan nama Amalia. Dia bergabung dengan Vossler, seorang kapten di tentara Dalmascan, dan mereka membentuk Perlawanan untuk mencoba dan memenangkan kembali kemerdekaan Dalmasca itu. Resistensi bergerak perlahan, tidak memenangkan apapun kemenangan besar atau menyebabkan keresahan yang cukup untuk menjadi terkenal sampai Vayne Carudas Solidor pergi ke Dalmasca untuk menganggap posisinya sebagai konsul.
Resistensi membuat rencana untuk menyerang istana, tidak menyadari bahwa kesempatan jelas adalah perangkap ditetapkan oleh Solidor. Kebetulan, seorang pencuri jalanan dengan nama Vaan dan bajak laut langit dua, Balthier dan Fran, telah menyusup baik untuk menjarah istana itu. Serangan resistensi itu cepat rusak oleh kekuatan Archadian, dan Ashe dipisahkan dari teman-temannya dan terpaksa mundur melalui selokan. Dia dan para pencuri membuat aliansi sementara, berjuang melalui selokan tapi cepat ditangkap oleh tentara Archadian. Dia dibawa ke penjara oleh Ghis Hakim di Leviathan, yang menemukan bahwa dia memang, putri Dalmasca itu.
Akhirnya, Vaan dan teman-temannya bergabung dengannya di penangkaran di Leviathan. Ketika mereka dibawa ke jembatan, Ashe segera melanda Basch fon Ronsenburg, marah karena orang yang mereka pikir telah membunuh ayahnya masih hidup setelah semua (tapi pembunuh sebenarnya dari ayah dan kakak Vaan adalah saudara Basch itu, Hakim Gabranth / Nuh). Hal ini terpaksa disisihkan ketika menjadi jelas bahwa Ghis berencana untuk mengeksekusi sebagai seorang "penipu." Tanpa Dawn Shard atau Shard Senja untuk membuktikan identitasnya, tidak ada alasan untuk Archadia tidak mengeksekusinya. Ketika Vaan mengungkapkan ia memegang beling, itu bereaksi kuat untuk kehadirannya. Ghis segera mengambilnya, sekali lagi menghilangkan sarana untuk membuktikan identitasnya. Namun, Vossler dan Perlawanan segera mengungkapkan diri, setelah menyusup Leviathan dengan bantuan Ondore itu. Mereka lolos setelah mengalahkan Ghis dalam pertempuran. Ashe menegaskan kembali tekadnya untuk membebaskan Dalmasca, meskipun ketidakmungkinan tampak seperti tugas. Setelah diskusi dengan orang lain, dia memutuskan untuk berbicara dengan Ondore, siapa dia tidak mempercayai sejak pengumuman bunuh dirinya.
Ashe konsep seni. Akihiko Yoshida karya seni
Namun, Ondore Ashe mengatakan bahwa akan mustahil bagi Bhujerba untuk secara terbuka bergabung dengan Dalmascans dalam perlawanan tanpa bukti bahwa Ashe adalah Ratu - yang tidak dapat diperoleh tanpa Shard Senja, atau Dawn Shard hilang. Dia menyarankan dia untuk "melakukan apa pun hingga waktu yang tepat," nasihat yang Ashe segera ditolak. Dia berjalan keluar dari pertemuan, dan berusaha untuk comandeer yang Strahl, pesawat Balthier, dalam rangka untuk mencari Dawn Shard sendiri. Dia cepat menemukan dalam upaya Vaan dan Balthier. Keduanya mencoba membujuknya untuk tetap tinggal di Bhujerba, di mana dia akan aman, dan bahwa hal itu akan bodoh untuk mengejar seperti pencarian sendiri. Ashe menyarankan bahwa - sebagai bajak laut langit - Balthier "menculik" nya, menawarkan harta makam Raja dinasti sebagai pembayaran. Dia setuju, tapi menuntut cincin kawinnya sebagai pembayaran lebih lanjut. Meskipun jijik dan tidak bahagia, dia enggan menyerahkannya, harus dikembalikan ketika ia menemukan sesuatu yang "lebih berharga." Dia diam-diam menerima bantuan Basch, yang bertekad untuk melindungi ratunya.
Sementara mengambil Dawn Shard dari kubur, Ashe melihat sebuah penampakan Rasler, dan bersumpah untuk membalaskan dendamnya. Vaan adalah satu-satunya yang lain dalam kelompok yang melihat hantu, meskipun ia pikir itu menyerupai Reks saudaranya. Langsung setelah meninggalkan makam, partai itu kembali diculik oleh Ghis. Dia mengungkapkan bahwa Vossler telah membuat kesepakatan dengan Kekaisaran. Vayne akan memungkinkan Ashe untuk kembali ke takhta Dalmasca sebagai penguasa boneka dalam pertukaran untuk Shard tersebut. Ketika dia ragu-ragu, Ghis mengancam akan mengeksekusi teman-temannya. Dengan tidak adanya pilihan lain, Ashe menyerahkan batu. Skema ini tergelincir saat Ghis inadvertantly menghancurkan Armada Kedelapan dengan melakukan percobaan dengan kekuatan Dawn Shard. Ashe dan teman-temannya lolos, dan ia menyaksikan penampakan lagi ketika kembali Shard itu kepadanya.
Sepanjang perjalanan, Ashe mulai membuka diri terhadap teman-temannya, termasuk Vaan dan Penelo (siapa dia awalnya dipandang dengan jijik). Dia mulai mempercayai Basch dan menjadi lebih menerima Balthier. Memperkuat hubungannya dengan partai diperdalam ketetapan hatinya untuk membebaskan negaranya.
Dalam minggu-minggu berikutnya, Ashe mendapati dirinya terjebak dalam sebuah perjuangan yang jauh lebih besar dari sekedar melanggar bebas dari Archadia. Larsa memperingatkan Ashe yang Rozarria akan menggunakan dan perlawanan Bhujerban sebagai alasan untuk menyerang Archadia. Meskipun pada awalnya Ashe resisten terhadap gagasan aliansi dengan Kekaisaran untuk alasan apapun, dia segera menyadari bahwa dia tak punya pilihan jika dia tidak ingin melihat Dalmasca hancur dalam perang antara kekaisaran. Tetapi ketika Kaisar Gramis dibunuh, kemungkinan ini disapppeared. Vayne, Kaisar baru, tidak pernah akan memungkinkan Ashe untuk merebut kembali tahta. Tujuan Ashe menjadi untuk menghancurkan Dawn Shard dengan Pedang Raja sehingga Kekaisaran tidak bisa menggunakan kekuatannya. Menolak untuk bepergian ke Rozarria dengan Al-cid Margrace untuk berbicara kekaisaran keluar dari perang, ia pergi ke Laboratorium Draklor dan dihadapkan Dr Cid. Dia memikat partai untuk Giruvegan, mana Occuria berbicara dengan Ashe.
Akihiko Yoshida telah menyatakan bahwa ciri-ciri fisik Ashe dirancang dengan maksud membuatnya terlihat samar-samar Perancis, menyatakan bahwa "dasar struktur tulang nya adalah orang Prancis. Kami diberi perintah dari awal untuk tidak membuatnya tampak seperti orang Asia. Tapi kami sedikit dimodifikasi dia tampak seperti seorang Jepang demi penonton Jepang, dan juga karena karakter yang terlihat benar-benar Perancis membuat beberapa ekspresi CG sulit. " Ashe itu disuarakan oleh Kari Wahlgren dalam bahasa Inggris dan oleh Mie Sonozaki dalam bahasa Jepang. Meskipun telah diciptakan untuk Final Fantasy XII, ia pertama kali diperkenalkan di papan permainan persilangan 2004 Itadaki Street Khusus. Dia juga muncul dalam Itadaki Street Portable, dan diatur untuk muncul di Benteng, sebagaimana terungkap dalam konsep seni untuk permainan.

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | GreenGeeks Review